Sunday, November 22, 2009

Pudar langit malam di Senai...

Dari Balai Berlepas, Lapangan Terbang Antarabangsa Sultan Ismail di Senai, Johor, jari-jemari PZ memasukkan catatan untuk entri kali ini. Beberapa hari berlalu tanpa sebarang khabar, saat menanti keberangkatan dengan pesawat AK5277 ke Kuala Lumpur sebentar lagi PZ manfaatkan untuk menziarahi laman ini.

Telah hampir tiga hari PZ bermusafir di bumi Darul Ta'zim ini, berjumpa orang itu dan ini dan menyelesaikan sesuatu di sana dan di sini. Penerbangan ke Kuala Lumpur pada malam ini memang pada asalnya tidak termasuk dalam rencana kelana PZ, namun satu panggilan telefon lewat petang Jumaat, 20 September memerlukan PZ melaraskan semula rencana kelana ini.

Pengalaman baru juga malam ini kerana inilah pertama kali PZ menggunakan khidmat AirAsia. Dengan tambang serendah RM99.00, PZ tidak berfikir panjang lagi untuk menyambung kelana ke Kuala Lumpur berbanding RM132.00 yang perlu PZ 'korbankan' sekiranya menggunakan perkhidmatan Kelas Pertama dengan tempat tidur Ekspres Senandung Malam Keretapi Tanah Melayu yang pastinya memakan masa yang lebih lama. Pengalaman 'ngeri' PZ menaiki perkhidmatan sama akhir Julai 2003 menyebabkan PZ terpaksa berfikir banyak kali sekiranya mahu berkelana dengan keretapi.

Selain membereskan beberapa perkara penting sepanjang tiga hari yang lepas, PZ turut menggunakan peluang ini untuk menyambung 'monolog' dan memuhasabah diri dalam beberapa hal dan ehwal yang terlalu penting dan pokok. Ternyata, tengkujuh yang awal mencurah pada tahun ini turut memaknakan beberapa perkara yang tersirat, sekaligus memerlukan perhatian segera yang bagi PZ, telah "no way out". Langit sepanjang tiga hari lepas juga berkecamuk dengan cuaca yang tidak menentu, lebat hujan yang berganti terik panas dalam masa yang singkat, dan begitulah jua sebaliknya.

Jauh di sudut hati kecil PZ, ada sesuatu yang belum beres sepenuhnya dan sekali lagi hambatan detik kembali mencengkam langit fikir dan lubuk jiwa. Benarlah, berkelana memberi kita masa dan kesempatan yang tidak sedikit untuk merenung, mengamati dan membuat pertimbangan. Lebih penting lagi, renungan, pengamatan dan pertimbangan kali ini perlu PZ soroti dengan mata hati serta sudut analisa yang amat mendalam.

Dalam keresahan itu, timbul juga kekhuatiran lain setelah mengamati perkembangan musibah banjir yang kembali melanda Pantai Timur Semenanjung. Saat PZ meninggalkan Pahang pada Jumaat lepas, air Sungai Pahang di Pekan ternyata telah berada pada paras yang agak membimbangkan. Ini mengingatkan PZ kepada peristiwa dua tahun lepas, di mana pada tahun 1997 daerah Pekan dilanda banjir yang amat teruk sehingga PZ sendiri terkandas di pejabat selama dua minggu, sekembali dari tugasan rasmi di Genting Highlands. Selama dua minggu tersebut, PZ tinggal di dalam kampus dengan sedikit bekalan pakaian yang dibawa semasa ke Genting Highlands.

Lebih nostalgik lagi, kerana peristiwa tersebut, PZ merayakan Eidul Adha 1428 Hijrah sebagai seorang sukarelawan banjir di atas sebuah bot nelayan yang disewa UMP untuk mengirim hampir satu tan bekalan makanan kepada staf UMP yang berada di Pekan. Hari-hari seterusnya dalam tempoh dua minggu tersebut menyaksikan PZ dan rakan-rakan siswa yang turut menjadi sukarelawan membantu pengurusan Pusat Perpindahan Mangsa Banjir di Kampung Batu Lapan, Lepar dan mengedarkan bekalan makanan daripada pusat pengumpulan di Paloh Hinai. Meredah air bah, memunggah barangan ke dalam lori dan makan ala kadar bersama rakan-rakan siswa yang lain, kenangan manis yang sukar PZ lakukan.

Ingin PZ lanjutkan lagi catatan ini kerana kelancaran ilham yang mencurah, namun panggilan untuk menaiki pesawat AK5277 memerlukan PZ akur untuk berhenti setakat ini dahulu. Pudar cahaya lapangan terbang yang sedang rancak diubahsuai ini mengiringi pemergian PZ...

2 comments:

Anonymous said...

salm..abgwan boleh x sy nk bincangkan tajuk ni dgn abgwan(arahtuju pembangunan politik antaran kaum di Malaysia)...kalu abgwan ade buku yang berkaitan harap dapat pinjam

Wan Nazrul Helmy said...

boleh, no prob...tp sape ni ye?