Monday, March 22, 2010

Merencana Kelana

Merencana Kelana - ke mana arah kita?

...sungai yang tenang?

...ladang nan menghijau?

...samudera luas?

...atau puncak tanah tinggi?

(Rakaman lensa PZ di Kuala Kangsar, Perak; Chuping, Perlis; Kuala Perlis dan Gunung Jerai, Kedah.
Disember 2009)

Bahang hawa Februari dan Mac berselang-seli dengan lesu curahan hujan sesekali. Akibat terlalu tertekan dengan cuaca hangat atau timbunan kerja yang silih berganti mengisi hari barangkali, menyebabkan tumpuan PZ sedikit celaru dalam tempoh sebulan ini. Mengejar sesuatu di sini, dikejar sesuatu di sana dan ke hulu ke hilir, akhirnya perantauzaman seolah terbiar tanpa kunjungan.

Di sebalik tekanan akibat hangat hawa tersebut, hati PZ sedikit terhibur. Seperti biasa, rasa stres akibat kerja yang tidak ada noktahnya kerapkali diredakan dengan aktiviti dan diskusi bersama para pelajar. Senang dan tenang sekali meraikan kunjungan mereka ke pejabat, mendapatkan pandangan dan nasihat PZ, terutamanya dalam hal-hal bersangkutan pengurusan acara, protokol dan perhubungan dengan Naib Canselor. Dengan sabar PZ layan dan tunjuk ajar, supaya segalanya jadi ilmu untuk dijadikan panduan untuk para pelajar ini pasa masa muka, khususnya apabila bekerjaya kelak.

Kesanggupan para pelajar ini untuk belajar sesuatu yang baharu, sekaligus melebarkan kemahiran yang tidak diajar di dewan kuliah benar-benar membuat PZ seronok dan sukacita. Semangat yang diperlihatkan serta kesudian mengorbankan masa hujung minggu mereka yang cukup berharga turut memotivasikan PZ untuk turut melapangkan masa untuk memenuhi jemputan mereka. Justeru, selama sehari suntuk pada 12 Mac yang lalu, PZ berwacana bersama kepimpinan PERKASA atau Persatuan Mahasiswa Kejuruteraan Awam & Sumber Alam UMP dalam Bengkel Dinamika Organisasi yang julung-julung kali dianjurkan. Inisiatif yang cukup baik dan amat wajar menerima pujian.



Mampukah mereka merealisasikan wawasan untuk menjadi
pertubuhan mahasiswa bertaraf Nombor 1?
Dengan pengisian yang telah diwacanakan, diharapkan mereka
upaya menggalas cabaran tersebut.

 
PERKASA mendahului pertubuhan-pertubuhan pelajar lain di Universiti ini untuk mengail input positif dan strategik mengenai pembangunan dan kelestarian organisasi, satu aspek yang jarang-jarang sekali diberi perhatian oleh pertubuhan-pertubuhan pelajar lain di UMP, kerana mentaliti 'program' yang terlalu tebal. Apa yang akan berlaku kepada persatuan yang dipimpin untuk jangka waktu panjang tidak diambil pusing, berjawatan sekadar menghangatkan kerusi, ibarat tayar, dibuang juga akhirnya pabila haus dan lusuh, walau apa jua jenamanya.

Maka, 12 Mac lalu diisi dengan perkongsian dan pewacanaan mengenai Built to Last, How the Mighty Fall dan Decision Making, kebanyakannya dikupas dari pemikiran Jim Collins. Perlu PZ nyatakan bahawa kumpulan yang PZ hadapi pada hari tersebut sangat-sangat interesting, dan PZ juga bersemangat untuk meneruskan pembentangan hingga detik 5:00 petang. Jika ditanya adik-adik dari PERKASA yang turut serta dalam bengkel tersebut, pastinya yang paling menarik ialah kupasan mengenai rahsia di sebalik bulan kelahiran, ilmu yang PZ timba daripada Dato' Dr. Fadzillah Kamsah. Kepada barisan kepimpinan PERKASA, syabas PZ ucapkan dan terima kasih kerana sudi menjemput PZ. Kejar tekad kalian untuk menjadi Number One!

Ibarat air yang mencurah mengisi dasar kolam yang kontang, bertalu-talu pula jemputan yang mengetuk laman diari PZ selepas 12 Mac. Tiada masalah untuk PZ penuhi, namun hambatan masa menuntut PZ waspada menyeimbangkan keperluan jemputan dan tuntutan kerjaya. Dalam susah payah itu, PZ beri komitmen untuk dua jemputan, pertama Motivasi Pelajar Tingkatan Enam Daerah Pekan pada 25 Mac di Pekan dan kedua, Seminar Pengurusan Majlis Mahasiswa pada 27 Mac di UMP Kampus Gambang. Sekali lagi, kesungguhan yang ditunjukkan penganjur menyebabkan PZ serba salah untuk menghampakan mereka.

Komitmen telah dimuktamad, maka janji perlu dipenuhi. Seusai menerima jemputan untuk acara 25 Mac, terpinga-pingalah PZ mencari tajuk yang sesuai. "Terpulang bentuk motivasi yang hendak diberi, yang penting Encik Wan sudi", ujar Puan Anizah dari Sekolah Menengah Kebangsaan Tengku Abdullah, Pekan di hujung gagang ketika merisik tarikh PZ. Audien yang bakal PZ hadapi adalah para pelajar Tingkatan Enam, maka kaedah penyampaiaannya perlu lebih matang dan 'dewasa' serta terarah. Hampir lima hari PZ bergelut sendiri, sehinggalah suatu malam laut fikir PZ mendaratkan satu idea - Merencana Kelana.

Sepanjang hujung minggu 20 dan 21 Mac PZ menghadap skrin komputer riba, merekabentuk story board menyediakan slaid power point untuk Merencana Kelana. Dengan mauduk yang dibawa, para audien akan dibawa menelusuri realiti, sekaligus menjadi realistik menghadapi cabaran selepas STPM. Seronok bermain dengan aneka foto beraneka rona untuk menghiasi slaid, PZ tenggelam dalam dunia power point sepanjang hujung minggu 20 dan 21 Mac.

Tajuk ini juga memotivasikan PZ untuk merencana kelana yang seterusnya. Telah hampir empat bulan 2010 diziarahi, namun belum PZ langkahkan kaki untuk kelana seterusnya. Hasratnya ada, dan jika diizinkan Allah Taala, April dan Mei akan diisi dengan kelana yang baharu. Cuma satu persoalan, ke mana arah tuju kelana PZ selepas ini?


2 comments:

Yien said...

saya pun nk ucpkan trime kasih personally pd abang wan atas bantuan2 yg abng beri tatkala kami perlukan dalm urusan2 yng melibatkn protokol
hihi

Helmy Zain said...

Ilmu yang ada perlu dikongsi, ibarat memakai minyak wangi, orang lain boleh dapat manfaat dari wangian tersebut :)